Kamis, 19 Februari 2009

Rumah Panggung Melayu


Rumah Melayu - Tebing Tinggi (Sumatera Utara). Rumah Tradisional Melayu ini kondisinya sudah cukup tua. Dahulu merupakan tempat kediaman Tengku Abin. Terletak di Bulian - Tebing Tinggi (photo: M Muhar Omtatok)
Rumah Melayu Batubara. Melayu Batubara adalah salah satu sub puak di Pesisir Timur Sumatera Utara (photo: M Muhar Omtatok)

Rumah Melayu Batubara (photo: M Muhar Omtatok)

Rumah Melayu di Pesisir Barat Sumatera (koleksi: M Muhar Omtatok)
Rumah Penduduk di Serapoh Asli - Tanjung Pura Langkat - Sumatera Utara. (koleksi: M Muhar Omtatok)
(koleksi: M Muhar Omtatok)



Rumah Melayu di Labuhan - Medan Sumatera Utara
(koleksi: M Muhar Omtatok)

Perkebunan Marendal - pinggiran kota Medan menuju Deli Serdang Sumatera Utara
(koleksi: M Muhar Omtatok)









Rumah-rumah tradisional Melayu telah diwarisi semenjak beratus tahun yang lalu. Gaya dan bentuk bangunannya dipengaruhi oleh cara hidup, ekonomi, alam persekitaran dan iklim.

Iklim adalah perkara yang penting yang mempengaruhi bentuk senibina. Negara kita mempunyai hawa yang panas dan hujan yang selalu turun dengan lebat. Rumah-rumah dan bangunan dibina dengan berpanggung atau bertiang. Rumah dibina demikian keranamemberi laluan atau pengedaran udara.

Rumah yang bertiang dapat mengelak daripada ditenggelami air apabila berlaku banjir. Bentuk bumbung yang curam yang dipanggil "lipat kajang" dapat memudahkan curahan air hujan. Lantai dan dinding rumah yang diperbuat daripada anyaman peluhan adalah untuk memudahkan pengedaran udara dan untuk mengurangkam rasa bahang panas.
Rumah yang awal yang digunakan oleh Melayu dipanggil "dangau" atau "teratak". Bentuk rumah tradisi ini adalah ringkas. Pada masa dahulu, tiang rumah adalah bulat dan diperbuat daripada anak-anak pokok kayu. seluruh rumah diperbuat daripada kayu dan bumbungnya daripada atap nipah atau rumbia.

Mendirikan rumah dilakukan dengan gotong royong, dengan terlebih dahulu melihat hari baik, dengan cara ‘ketiko/ketike’- ‘menengok langkah’. Setelah selesai dan ingin dihuni, diadakan kenduri dan tepung tawar.

Puri Seri Menanti di Kampong Semut - Tebing Tinggi - Sumatera Utara
(photo: M Muhar Omtatok)



1 komentar:

Wan Arjuna Pangeran Efendi mengatakan...

assalamulaikum, saya mau bertanya apa perbedaan rumah melayu di sumatera timur ? apakah ada tata aturan adat melayu yang mengatur tatanan ruangan dan ornamennya ?