Rabu, 16 September 2009

KETUPAT MELAYU


oleh: M Muhar Omtatok

Bagi masyarakat Melayu Sumatera Timur, Ketupat merupakan juadah khas yang dibuat pada saat-saat khusus. Pada setiap Hari Raya Idul Fitri, ketupat menjadi juadah wajib yang hadir selepas sholat hari raya dan bermaaf-maafan.

Dalam kosa kata Melayu, ketupat berarti sesuatu yang tumpat, menjejal dan penuh padat. Sebenarnya budaya membungkus makanan dengan daun tertentu lalu ditanak, adalah budaya tua yang hampir dimiliki seluruh masyarakat agraris.

Ada semacam pantang larang bagi orang Melayu Sumatera Timur, seorang anak yang belum pandai menganyam ketupat, tiada boleh memotong ketupat dengan pisau saat ingin memakan ketupat, ianya harus membuka anyaman ketupat satu demi satu. Hal ini mungkin saja bermakna, agar setiap anak mau belajar menganyam sarang ketupat.

Banyak jenis sarang ketupat dalam khazanah kuliner Melayu Sumatera Timur. Ada sarang Ketupat Bawang, Ketupat Nasi, Ketupat Burung atau Ketupat Palas.



Masakan dan bahan pembuatan ketupat disesuaikan dengan jenis sarang ketupat. Misalnya saja, membuat Lontong dengan memakai sarang ketupat.


Lontong selain menggunakan daun pisang, bagi orang melayu menggunakan sarang ketupat nasi. Sarang Ketupat Nasi yang telah dimasukkan beras yang telah dicuci dan direndam, sebanyak setengah ukuran sarang ketupat atau kurang dari itu. Setelah itu direbus didalam hingga seluruh isi sarang ketupat terpenuhi oleh beras yang menjadi lontong tersebut.

Ketupat Nasi atau ketupat lontong ini disantap dengan sate atau lauk pauk sayur, tauco, serundeng, sambal teri dan lainnya.

Untuk Ketupat Pulut menggunakan sarang Ketupat Bawang. Setiap hari raya Idul Fitri, Orang Melayu selalu menghidangkan Ketupat Pulut.



Sama seperti Lemang Pulut, ketupat pulut menggunakan bahan pulut (ketan) yang sudah dibersihkan, direndam dan ditiriskan. Lalu dimasukkan kedalam sarang ketupat bawang sebanyak ¾ bagian.

Di dalam kancah atau kuali, sarang ketupat bawang yang telah terisi pulut (ketan) tersebut, direbus dengan santan hingga terendam. Bubuhi garam dan daun pandan. Setelah mendidih dan santan mongering, ketupat pulutpun sudah selesai untuk disantap.

Ketupat Pulut biasanya dimakan begitu saja, atau dengan ‘kawan makan’nya. Kawan makannya biasa dengan rendang atau tape pulut hitam. Ada juga yang suka memakannya dengan gulai kepah.

Jika dipanasi, ketupat pulut tahan untuk beberapa hari. Ada juga yang suka memakan ketupat pulut ini dengan memanasinya hingga terasa kulitnya agak berbau gosong.

Kalau Ketupat Palas juga sama dengan ketupat pulut. Jika ketupat nasi atau ketupat bawang terbuat dari daun muda kelapa, maka sarang ketupat palas terbuat dari daun palas atau ada juga yang menggunakan daun muda rumbia atau daun muda nipah.





Berikut ini merupakan contoh menganyam sarang ketupat nasi:

1. Lilit Daun Muda Kelapa pada dua tangan


2. Kemudian sisipkan daun dari kanan ke kiri berselang-seli atas dan bawah. Lakukan proses ini untuk setiap gelungan.


3. Sekarang, rangka sarang ketupat nasi telah selesai. Tinggal dirapikan saja.

Tidak ada komentar: