Senin, 20 Oktober 2014

Kuih Rasidah



"Bermula juadah dahulu kala,
Rasidah disebut kaum istana,
Lasidah penghalau hantu puaka,
Asidah sebutan rakyat kaula.

Pelambang tangkal hasat serata,
Petunjuk hidup limpah kurnia,
Pandai pandai hidup laksana,
Manis melekat resam dek ugama.

Rasidah bukan setiap ada,
Apatah macam hidang biasa,
Resam Melayu menghatur cara,
Semenjak poyang dahulu kala".

Kue Rasidah merupakan Kue khas Etnis Melayu. Puak Melayu di Sumatera Utara pada acara Nasi Hadap Hadapan di majelis perkawinan, akan menghidangkan berpuluh juadah; salah satunya adalah Kue Rasidah. Kue ini juga dibawa saat acara Mebat bagi perkahwinan kaum bangsawan.

Saat dahulu,  Kue ini dihidangkan di istana Melayu sebagai simbol khusus, yang dipercayaai membawa makna berpandai-pandai dalam hidup, memunculkan petunjuk, menangkal hasad dengki, dan dilambangkan sebagai adat resam dan Islam yang berpadu dalam etnis Melayu tiada boleh terpisah.

Kuih Rasidah disebut juga Hasidah, Lasidah, dan Asidah.
Ia merupakan juadah adat yang bukan menjadi santapan harian, yang dikenal pada masyarakat Melayu Sumatera Timur, Riau, Kepulauan Riau, Borneo Barat, atau agaknya yang lain. Provinsi Aceh mengenal kue ini, di wilayah etnis Melayu yang seresam Sumatera Timur, yaitu wilayah Perlak dan Tamiang saja.

Di Kota Medan dan sekitarnya, tidak ada orang Melayu yang tidak mengenal kue yang bertabur bawang goreng ini.



Bahan-bahan Kuih Rasidah:

1/2 Kg Tepung Roti
1/2 Kg Gula Pasir
2 1/2 ons Minyak Lembu
Pewangi
3 sdm Bawang Goreng

Cara membuat:
1. Masaklah gula dengan air 1 cawan, dinginkan.
2. dingin tambahkan 2 cawan air lagi dan aduk bersama tepung roti sampai larut merata.
3. pewangi, masukkan dalam kuali.
4. Tanak sampil diaduk pelan, masukkan Minyak Lembu sedikit demi sedikit.
5. Masak sampai mengkilat dan tidak lengket.
6. Angkat. Buatlah Seperti buah jambu air, bubuhi atasnya dengan bawang goreng segar.




Tidak ada komentar: